Journal Universitas Halmahera
Abstrak
Pengendalian Hayati (Biologi Control) Sebagai Salah Satu Komponen Pengendalian Hama Terpadu (PHT)
Sunarno
Kajian penulisan tentang Pengendalian Hayati sebagai Salah Satu Komponen Pengendalian Hama Terpadu (PHT). Dilakukan di kabupaten Halamahera Utara dengan tujuan untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat petani di kabupaten Halmahera Utara tentang pentingnya pengendaliaan hayati, sebagai pengendalian yang ramah lingkungan, Efektif dan Efisien. Didalan suatu ekosistem terjadi hubungan timbal balik baik intra maupun antarspesies, yang disebut sebagai rantai makanan. Prinsip pengendalian hayati adalah pengendalian serangga hama dengan cara biologi, yaitu dengan memanfaatkan musuh-musuh alaminya( agen pengendali biologi ), seperti predator, parasit dan patogen. Pengendalian hayati memiliki keuntungan dan kelemahan. Dilihat dari fungsinya musuh alami dapat dikelompokkan menjadi, Parasitoid, Predator dan Patogen. Predator merupakan organisme yang hidup bebas dengan memakan, membunuh atau memangsa serangga lain. Patogen adalah golongan mikroorganisme atau jasad renik yang menyebabkan serangga sakit dan akhirnya mati. Mikroorganisme yang dapat menjadi patogen adalah virus, bakteri, protozoa, jamur, riketzia dan nenatoda. Pengelolaan ekosistem dengan cara bercocok tanam, penggunaan varietas yang tahan hama OPT, pengendalian secara fisik atau mekanik, Pengendalian secara genetik, penggunaan pestisida secara selektif, Penggunaan OPT dengan peraturan atau karantina, ini merupakan teknologi PHT.
Katakunci: Pengendalian Hayati, PHT